RAMADHAN BULAN BERDOÁ

 9,478 total views,  22 views today

RAMADHAN BULAN BERDOÁ
Oleh Abu Rufaydah

            Ramadhan bagi kuam muslimin bukan hanya sekedar puasa, namun ramadhan juga memiliki banyak keutamaan dan amalan. Ramadhan bulan ampunan, karena Allah dan Rasul-Nya menjanjikan ampuna bagi mereka yang puasa dan qiyamullail. Ramadhan bulan sedekah, karena Nabi mencontohkan kedermawanannya kepada umatnya. Ramadhan juga bulan al-Qur’an, Nabi dan para ulama terdahulu menyibukkan ramadhan dengan membaca al-Qur’an. Intinya Ramadhan adalah bulan kebaikkan. Maka maksimalkan Ramadhan dengan berbagai macam ibadah diantaranya adalah berdo’a.

Do’a adalah senjata kaum muslimin. Do’a bukan sekedar ucapan, namun lebih dari itu do’a adalah bentuk pengharapan dan ketergantungan hati hamba kepada Allah. Ketika banyak meminta kepada makhluk adalah kehinaan, justru banyak meminta kepada Allah adalah bentuk kemuliaan. Bahkan Allah murka kepada hamda-Nya yang tidak berdo’a dan termasuk orang yang sombong.

Allah berfirman;

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Rabb-mu berfirman: “Berdo’alah kepadaKu, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”. [al Mu`min/40 : 60].

Jangan pernah bosan untuk berdo’a kepada Allah, bahkan untuk perkara yang sederhana dan sepele pun. Berdo’a termasuk bentuk husnudzon kita kepada-Nya sebagaimana yang Nabi dan Rasul contohkan. Nabi Ayub alaihis salam tertimpa penyakit selama kurang lebih delapan belas tahun, ia tak pernah berburuk sangka kepada Allah, justru ia selalu berdo’a kepada-Nya. Ketika Nabi Yunus Alaihis Salam ditelan ikan, tidak ada solusi baginya kecuali berbaik sangka kepada Allah dan berdo’a. Nabi Zakariya Alahis Salam merindukan kehadiran sang buah hati dalam kurun waktu yang panjang, namun ia tidak pernah putus asa, selalu berdo’a dan berbaik sangka.

Sahabatku… berbaik sangkalah kepada Allah dalam semua kondosi, berbaik sangka saat kita sakit, sebagaimana kita berbaik sangka saat kita sehat. Berbaik sangka saat kita gagal, sebegaimana kita berbaik sangka saat kita sukses. Oleh yang berbaik sangka pasti memiliki do’a dan ia yakin bahwa do’anya akan terkabul. Setiap do’a yang dimunajatkan kepada Allah memiliki tiga kemungkinan.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدْعُو بِدُعَاءٍ إِلَّا آتَاهُ اللَّهُ مَا سَأَلَ أَوْ كَفَّ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهُ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ

Tidak ada seseorang yang berdoa dengan suatu doa, kecuali Allah akan mengabulkan yang ia minta, atau Allah menahan keburukan dari dirinya yang semisal dengan yang ia minta, selama ia tidak berdoa untuk suatu perbuatan dosa atau untuk memutuskan tali silaturrahim. (HR. al-Hakim, Syaikh al-Albani menghukumi hadits ini Hasan Shahih dalam Ta’liq at-Targhib).

Ramadhan adalah bulan untuk berdo’a dan bermunajat. Di susunan ayat puasa dalam surat al-Baqorah, Allah selipkan tentang do’a. Iya susunan ayat dalam al-Qur’an memiliki tujuan dan pelajaran penting yang perlu digali dan dipelajari.  Ibnu Katsir menerangkan bahwa masalah ini disebutkan di sela-sela penyebutan hukum puasa. Ini menunjukkan akan anjuran memperbanyak doa ketika bulan itu sempurna, bahkan diperintahkan memperbanyak doa tersebut di setiap kali berbuka puasa. (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 2: 66).

Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. Al Baqarah: 186)

Ayat ini menunjukkan bahwa kita diperintahkan untuk meminta hanya kepada Allah. Ketika kita meminta kepada-Nya maka yakinlah bahwa Allah Maha Dekat dan Allah akan mengambulkan do’a kita. Ramadhan momentum untuk memperbanyak do’a kepada Allah. Kapan pun dan dimana pun jangan meninggalkan do’a kepadanya, terutama di waktu berikut ini;

  1. Waktu sahur

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

“Rabb kita tabaraka wa ta’ala turun ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Lantas Allah berfirman, “Siapa saja yang berdo’a kepada-Ku, maka akan Aku kabulkan. Siapa yang meminta kepada-Ku, maka Aku beri. Siapa yang meminta ampunan kepada-Ku, maka akan Aku ampuni.” (HR. Bukhari, no. 1145 dan Muslim, no. 758). Ibnu Hajar juga menjelaskan hadits di atas dengan berkata, “Do’a dan istighfar di waktu sahur mudah dikabulkan.” (Fath Al-Bari, 3: 32).

  1. Saat berpuasa

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَالإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

“Tiga orang yang do’anya tidak tertolak: orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan do’a orang yang dizalimi.” (HR. Ahmad 2: 305. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih dengan berbagai jalan dan penguatnya)

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Disunnahkan orang yang berpuasa untuk memperbanyak do’a demi urusan akhirat dan dunianya, juga ia boleh berdo’a untuk hajat yang ia inginkan, begitu pula jangan lupakan do’a kebaikan untuk kaum muslimin secara umum.” (Al-Majmu’, 6: 273)

  1. Ketika berbuka puasa

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الإِمَامُ الْعَادِلُ وَالصَّائِمُ حِينَ يُفْطِرُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

“Ada tiga orang yang do’anya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Do’a orang yang terzalimi.” (HR. Tirmidzi no. 2526, 3598 dan Ibnu Majah no. 1752. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini hasan). Dalam Tuhfah Al-Ahwadzi (7: 278) disebutkan bahwa kenapa do’a mudah dikabulkan ketika berbuka puasa yaitu karena saat itu, orang yang berpuasa telah menyelesaikan ibadahnya dalam keadaan tunduk dan merendahkan diri.

Adapun do’a yang paling utama untuk kit abaca saat malam lailatul qodar adalah

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَىُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا قَالَ  قُولِى اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

Dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha-, ia berkata, “Aku pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu jika saja ada suatu hari yang aku tahu bahwa malam tersebut adalah lailatul qadar, lantas apa do’a yang mesti kuucapkan?” Jawab Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berdo’alah: Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni (Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, karenanya maafkanlah aku).” (HR. Tirmidzi no. 3513 dan Ibnu Majah no. 3850. Abu ‘Isa At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Ditulis oleh Ust. Abu Rufaydah

Cianjur, 10 Ramadhan 1439 H

Leave a Comment